Tampilkan postingan dengan label Sosialisasi Politik. Tampilkan semua postingan
Tampilkan postingan dengan label Sosialisasi Politik. Tampilkan semua postingan

Minggu, Mei 12, 2019

Hambarnya Hari Kebangkitan Nasional

Hanya beberapa hari lagi, Indonesia akan memperingati Hari Kebangkitan Nasional. Namun, tidak sebagaimana hari-hari besar lainnya, tidak banyak masyarakat yang menyadari hari besar ini. Hari besar ini berlalu seakan-akan tidak ada artinya bagi bangsa Indonesia.

Sabtu, September 24, 2016

Definisi Politik Menurut Politisi Indonesia

Hangatnya pilkada Jakarta menjadi perhatian perpolitikan Indonesia. Tetapi ada satu hal yang menarik. Dalam perbincangan yang terjadi, keluar istilah-istilah di antaranya definisi mengenai politik.

Sabtu, Juni 20, 2009

Rusli Zainal pun tertarik publikasi blog

Sukses Jusuf Kalla dengan kompasiananya ternyata banyak mengilhami pemimpin-pemimpin bangsa ini. Lewat komunitas blogger bertuah, Rusli Zainal mencoba mensosialisasikan dirinya. Sebuah kontes bertaja Rusli Zainal sang visioner pun dimulai.

Senin, Juni 15, 2009

Kenapa benci dengan politik

Komunitas yang merasa bijak di Indonesia banyak sekali yang kurang respon dengan politik. Menurut mereka, politik hanyalah sebuah permainan kotor yang dimainkan oleh orang-orang yang rakus kekuasaan. Pendapat itu ada benarnya, tetapi tidak sepenuhnya.

Timbulnya pendapat semacam ini sebenarnya merupakan tanggung jawab media. Barangkali media memiliki tujuan mulia pada awalnya, agar kefanatikan seseorang terhadap suatu partai/tokoh politik tidak terlalu berlebihan. Namun, karena terlalu seringnya pemberitaan yang negatif terhadap politik dan politisi, sikap acuh kepada politik kemudian menjadi trend. Orang, apalagi anak muda, merasa intelek kalau mengabaikan proses politik.

Ungkapan-ungkapan aku tidak mau memilih, ah semuanya 'kan sama menjadi satu kalimat yang seakan-akan paling bijak.

Padahal politik adalah suatu sistem yang mengatur proses pengambilan kebijakan dalam negara. Meski tidak langsung, politik sangat berpengaruh kepada kehidupan anak bangsa. Oleh karenanya, perlu kiranya dipertimbangkan, apakah sikap tidak acuh kepada politik baik atau tidak. Ingat, kaum golput pada masa lalu justru orang-orang yang sangat peduli kepada politik.