Penghulu Tiga Lorong

Pada zaman dahulu, ketika ibukota Kerajaan Indragiri berada di Pekantua, tersebutlah tiga orang bersaudara bernama Tiala, Sabila Jati dan Jo Mahkota. Ketiganya pandai, gagah perkasa dan mahir menggunakan senjata. Mereka hidup rukun dan saling membantu di suatu tempat bernama Batu Jangko.

Pada suatu hari, mereka pergi untuk mencari tempat yang lebih baik, yang tanahnya subur, airnya jernih, ikannya jinak, dan udaranya segar. Dari satu tempat ke tempat lain, tiga bersaudara ini akhirnya tiba di Koto Siambul dan memutuskan untuk menatap di tempat tersebut.

Sementara itu, di istana, Raja Indragiri sangat resah karena Datuk Dobalang yang berkuasa di negeri Sibuai Tinggi bertingkah laku semena-mena. Dia suka berjudi, menyabung ayam, bermabuk-mabukan dan memperlakukan rakyatnya dengan kejam. Raja Indragiri kemudian memanggil Duli Yang Dipertuan Besar Indragiri untuk menaklukkan Datuk Dubalang.

Duli Yang Dipertuan Besar Indragiri segera melaksanakan perintah Raja. Dia memudiki sungai, hingga akhirnya tiba di Koto Siambul dan bertemu dengan tiga bersaudara Tiala, Sabila Jati, serta Jo Mahkota. Duli Yang Dipertuan Besar Indragiri sudah mendengar kehebatan ketiga bersaudara tersebut, dan bermaksud meminta bantuan mereka untuk mengalahkan Datuk Dubalang. Maka dimintanya tiga bersaudara tersebut pergi menghadap Raja di Pekan Tua.

Ketiga bersaudara tersebut pergi menghadap Raja Indragiri. Mereka menyanggupi permintaan Raja Indragiri untuk mengalahkan Datuk Dubalang. Sebagai bekal, masing-masing mengajukan perlengkapan yang diperlukan. Tiala meminta seekor ayam sabung betina dan dua buah keris bersarung emas buatan Majapahit. Sabila Jati meminta pedang Jawi yang hulunya bertatahkan intan dengan tulisan "Muhammad". Jo Mahkota meminta lembing dengan sarung emas dan suasa.

Setelah Raja memenuhi semua perlengkapan yang diminta, berangkatlah tiga bersaudara tersebut ke Sibuai Tinggi dengan sebuah perahu yang dikayuh oleh 12 orang. Setiba di Sibuai Tinggi, mereka langsung ditemui oleh Datuk Dubalang dan ditantang untuk bersabung ayam.

Dalam persabungan itu, Datuk Dubalang mengajukan empat pantang larang. Pertama, dilarang bersorak dan bertepuk tangan. Kedua, dilarang memekik dan menghentak tanah. Ketiga, dilarang menyingsingkan lengan baju. Keempat, dilarang memutar keris ke depan. "Siapa saja yang melanggar peraturan itu dianggap kalah." Kata Datuk Dubalang dengan pongahnya.

Datuk Dubalang memberikan taruhan tanah Inuman di sebelah kiri Sungai Indragiri, yang lebar dan panjangnya sejauh mata memandang dari gelanggang Sibuai Tinggi. Tiga Bersaudara pun memberikan taruhan tanah Koto Siambul di sebelah kiri Sungai Indragiri, lebar dan panjangnya sehabis mata memandang dari gelanggang Sibuai Tinggi. Inilah kecerdikan tiga bersaudara, sebab Koto Siambul tidak dapat dilihat dari Sibuai Tinggi, sehingga sesungguhnya mereka tidak mempertaruhkan apa-apa. Namun, Datuk Dubalang menerima taruhan itu tanpa menyadari kebodohannya.

Sabung ayam dilaksanakan pada hari ketiga. Semua penduduk berkumpul di gelanggang Sibuai Tinggi untuk menyaksikan pertarungan itu. Ayam milik Datuk Dubalang dan Tiga Bersaudara pun berlaga dengan seru. Dalam persabungan itu, ayam Tiga Bersaudara terkena kelepau hingga sayapnya patah. Datuk Dubalang sangat gembira hingga bersorak, bertepuk tangan, bahkan memekik dan menghentak tanah. Semua aturan yang dibuatnya, dilanggarnya sendiri.

Tiga bersaudara segera mengingatkan Datuk Dubalang bahwa siapa pun yang melanggar peraturan harus dianggap kalah. Namun, Datuk Dubalang tidak peduli. Dia bahkan menjadi berang dan menyerang Tiga Bersaudara dengan kerasnya. Tiga Bersaudara sudah siap, sehingga dengan mudah mereka mengelak dan balas menyerang Datuk Dubalang. Senjata yang mereka minta dari Raja Indragiri dikeluarkan, dan pusaka-pusaka sakti itu membuat Datuk Dubalang tewas jatuh tersungkur ke tanah.

Jasad Datuk Dubalang selanjutnya dimasukkan ke dalam peti dan dibawa ke hadapan Raja Indragiri. Sang Raja sangat gembira melihat keberhasilan Tiga Bersaudara mengalahkan Datuk Dubalang. Dia meminta Tiga Bersaudara untuk menyebutkan hadiah yang mereka inginkan. Tiala, Sabila Jati dan Jo Mahkota tidak meminta uang, emas ataupun harta benda yang lain.

"Kami hanya meminta sesuatu yang tidak lekang oleh panas dan tidak lapuk karena hujan seumur hidup," kata Tiala mewakili saudara-saudaranya.

Selama delapan hari Raja dan para menteri serta orang-orang tua yang bijak mengadakan rapat untuk membicarakan permintaan Tiga Bersaudara. Mereka berpikir keras, mencari apa yang dimaksud oleh orang tiga beradik tersebut. Atas petunjuk Tuhan, akhirnya mereka menyimpulkan bahwa yang diinginkan oleh Tiga Bersaudara tersebut adalah pangkat.

Ketiga kakak beradik tersebut selanjutnya diangkat menjadi Penghulu Tiga Lorong. Tiala diangkat menjadi Lelo Diraja, Penghulu Baturijal Hilir lawan Sungai Indragiri dengan bendera berwarna putih. Sabila Jati diangkat menjadi Dana Lelo Penghulu Pematang lawan Batanghari, dengan bendera berwarna hitam. Adapun Jo Mahkota diangkat menjadi Penghulu Baturijal Hulu dengan anugerah dua bendera, yaitu bendera merah dari Raja Indragiri dan bendera hitam dari Raja Kuantan.

Atas anugerah pangkat yang mereka terima, Penghulu Tiga Lorong bersumpah.

Tiada boleh akal buruk, budi merangkak

Menggunting dalam lipatan

Memakan darah di dalam

Makan sumpah 1000 siang 1000 malam

Ke atas dak bapucuk

Ke bawah dak baurat

Dikutuk kita Al-Qur'an 30 Juz

Tiga Bersaudara selanjutnya menerima hadiah tanah Tiga Lorong yang tanahnya subur, udaranya sejuk, airnya jernih, rumputnya segar, serta ikannya jinak. Mereka membangun wilayah Tiga Lorong sehingga hasil pertaniannya berlimpah, jalan-jalan dan bangunannya tertata rapi, perniagaannya maju, serta keseniannya berkembang pesat. Rakyat yang terdiri dari berbagai suku hidup rukun, saling menghargai, serta menjalankan syariat agama dengan taat.

Silat Riau Apa Kabar?

Banyak ahli sejarah menyatakan bahwa Pencak Silat pertama kali ditemukan di Riau pada jaman kerajaan Sriwijaya di abad VII walaupun dalam bentuk yang masih kasar. Seni beladiri Melayu ini kemudian menyebar ke seluruh wilayah kerajaan Sriwijaya, semenanjung Malaka, dan Pulau Jawa.