Tampilkan postingan dengan label Reformasi Ekonomi. Tampilkan semua postingan
Tampilkan postingan dengan label Reformasi Ekonomi. Tampilkan semua postingan

Bisnis dan Berenang

Optimisme Jusuf Kalla adalah spirit keteladanan bagi generasi muda bangsa Indonesia yang saat ini miskin semangat wirausaha (enterpreneurship) padahal wirausahawan adalah generasi yang diharapkan dapat memecahkan persoalan ekonomi bangsa, yakni selain partisipasinya dalam peningkatan pertumbuhan ekonomi, sumbangan PAD, juga membantu menyerap pengangguran.

Belajar Bisnis sama dengan Belajar Berenang
Wakil Presiden M Jusuf Kalla, yang juga calon presiden, mengatakan, belajar menjadi pengusaha sama seperti belajar berenang. Hal yang terpenting adalah memiliki keberanian untuk memulai dan mengambil risiko.

"Jadi, yang penting turun dulu. Ambil risiko. Sama seperti belajar berenang. Terjun saja dulu, basah dulu, kedinginan dulu," ujar JK ketika membuka Workshop Kewirausahaan Mahasiswa Perguruan Tinggi Agama Islam Swasta di Sekolah Tinggi Agama Islam Terpadu Modern Sahid, Bogor, Senin (22/6).

Ia melanjutkan, dalam belajar menjadi pengusaha, pendidikan adalah nomor dua. Banyak lulusan SD atau bahkan buta huruf yang menjadi pengusaha sukses. "Tapi, jika pengusaha lulusan SD saja sukses, apalagi kalau orang itu lulus sarjana," ujarnya sambil tertawa.

"Pengusaha itu pekerjaan mulia karena dapat membuka lapangan pekerjaan, membayar pajak dan zakat, serta turut membangun perekonomian nasional," tuturnya.

Saat ini, lanjutnya, pemerintah terus memberikan fasilitas dan kemudahan bagi para pengusaha pemula. Dengan demikian, hal ini dapat merangsang mereka untuk memulai usaha.

Menggagas ekonomi kebangsaan

Visi misi para capres sedang diperdebatkan. Menurut ekonom UGM Revrison Bawasird dan Ichsanuddin Noorsy, ketiga pasangan pada prinsipnya sama-sama berpotensi neolib. Bedanya SBY-No, sudah 100% neolib, sementara Megapro dan JK-Win kadarnya 50%. Alasan utama Revrison karena kedua-duanya tidak jelas-jelas mengembangkan Koperasi dan BUMN.